Skip to main content

Terangkan dan Beri Tunjuk Ajar Kepada Anak Dengan Baik

Ibu tuangkan teh o yang baru ibu bancuh ke dalam cawan dan ibu letakkan di lantai. Nak sejukkan sebelum boleh diminum. Adik dengan perut yang kekenyangan seronok baring di ribaan ibu. Sengaja menolak apa sahaja yang dapat dicapai dengan kakinya. Ibu dah pesan, "kaki taknak tolak-tolak macam tu adik.. Kaki letak bawah." Seronok agaknya hingga terlupa teh o panas yang berada di hujung kaki turut ditolaknya tanpa sengaja.
Ibu marah. Ibu ambil kain dan lap tumpahan teh o panas itu. Mujurlah tak terkena kaki adik. Adik senyap, tahu dirinya telah melalukan kesalahan. Adik tengok sahaja apa yang ibu buat. Sesudah mengelap tumpahan teh o, ibu tuang pula air mineral ke lantai. Adik buat muka terkejut dan keliru. Hairan agaknya, kenapa adik tak sengaja tumpahkan air ibu marah. Ibu sengaja tuang air takpa pula?
Ibu gelak. Ibu terangkan kat adik, "tadi air teh yang tumpah tu manis adik.. melekit.. kena bilas dengan air masak ni pula. Baru hilang rasa melekit tu. Baru semut tak datang". Baru adik nampak ok. Kalau tak, ketat muram je muka kena marah.
Tiga hari lepas, ketika sedang memesan nasi ayam di kafeteria, Afif terus ke peti ais dan menyuruh ibu mengambil susu kotak perisa strawberi. Ibu capai satu kotak dan hulur kepada Afif. Terus dibuka dan diminumnya sampai habis. Belum bayar pun lagi. Ayahnya sudah nampak tidak berpuas hati.
Kotak sudah kosong, Afif berpusing ke kiri ke kanan. Lalu dibuangnya kotak susu yang kosong itu ke lantai. Ayah yang memang sudah tidak berpuas hati dari tadi terus memarahi Afif.  Ibu tengok riak wajah Afif yang terkejut bercampur malu. Ibu suruh Afif ambil kotak susu tadi dan ibu tunjukkan tong sampah. Ibu bawa Afif ke tong sampah dan meminta Afif membuangnya ke dalam tong sampah. Afif akur. Laju sahaja dia menuju ke tong sampah apabila tahu lokasinya.
Ayahnya tak faham... Afif bukan sengaja membuang kotak susu ke lantai. Tetapi kerana tak tahu di mana mahu letakkannya. Dia berpusing ke kiri ke kanan mencari tong sampah tapi tak kelihatan di matanya. Memang selalunya ibu akan minta Afif buangkan sampah ke dalam tong sampah apabila kami keluar ke mana-mana. Di rumah pun Afif dan adiknya sudah dilatih menggunakan tong sampah.
Apabila anak melakukan kesilapan, jangan cepat bersuara marah. Mereka melakukan kesilapan kerana mereka tidak tahu dan perlu ditunjuk ajar. Tugas ibu bapalah untuk memberi tunjuk ajar. Bukan semudah memarahi semata-mata.
Apabila anak tidak tahu, ibu bapa terangkan, ibu bapa bantu. Kefahaman tak akan diraih tanpa penerangan.
Kedua-dua situasi ini walaupun nampak kecil, sebenarnya memberi kesan besar terhadap emosi anak-anak. Situasi adik tak sengaja tumpahkan teh o panas,  jika tidak diberi penjelasan kenapa ibu tuang air masak ke lantai, adik akan keliru sebenarnya tumpahkan air ni betul atau salah? Situasi Afif membuang kotak susu ke lantai, jika ibu tak cepat membantu, Afif akan terus membatu kerana terkejut dan malu dimarahi ayahnya hanya kerana dia tak tahu dimana letaknya tong sampah.

Comments

Popular posts from this blog

Bisnes. Bagaimana saya bermula?

Teks: Salena ShafieeSelepas melangsungkan perkahwinan pada awal tahun 2012, saya memilih untuk berhenti kerja kerana terpaksa mengikut suami berhijrah ke Tanjung Malim dek tuntutan kerja suami yang bekerja di UPSI. Maka, suami tiada pilihan untuk menukar lokasi tempat kerja melainkan saya sendiri yang menukar lokasi pekerjaan ke Tanjung Malim.Setelah mengambil kira segala kos jika tinggal berjauhan, kami bersetuju saya berhenti kerja dan tinggal bersama. Awal perkahwinan, saya cuba juga mencari pekerjaan tetapi tidak mendapat keizinan suami sekiranya kerja yang saya mohon itu tiada kena mengena dengan latar belakang pendidikan saya. Ikutkan hati, boleh saja saya bekerja sebagai pembantu kedai atau apa sahaja pekerjaan sambilan kerana saya tidak betah tinggal di rumah tanpa ada sesuatu yang boleh saya lakukan. Apatah lagi tanpa pendapatan setiap bulan dan tanpa sesen pun wang simpanan.Ingin memohon pekerjaan di kilang makanan (sesuai dengan kelulusan saya), lokasi terdekat terletak di …

Jom kita berkenalan. 😊

Bismillahirrahmanirrahim..Assalamualaikum dan salam sejahtera buat anda yang sudi membaca perkongsian saya di blog ini.Saya Salena Shafiee, dilahirkan di Pulau Pinang dan kemudiannya dibesarkan di Batu Kurau, Perak oleh nenek saya. Saya dibesarkan oleh nenek sehingga tamat sekolah menengah.Pendidikan awal bermula di SK Kampung Gudang dan SMK Jelai, Batu Kurau. Kemudiannya saya menyambung pelajaran ke peringkat diploma dan seterusnya ijazah sarjana muda di UiTM Shah Alam dalam bidang Sains dan Teknologi Makanan Minor dalam Perundangan Makanan Islam.Saya pernah bekerja di beberapa buah syarikat swasta sebelum menamatkan zaman bujang dan menjadi surirumah sepenuh masa. Pengalaman kerja saya tidaklah banyak kerana saya memilih untuk keluar dari bidang pekerjaan setelah berkahwin. Saya pernah bekerja sebagai Juruteknik Analisis di sebuah kilang elektronik, Penasihat Kesihatan di Watson's Personal Care Store dan Juruteknik R&D di KRAFT Food Manufacturing kesemuanya di Pulau Pinang.K…

Seorang saja bekerja. Cukup ke?

Teks: Salena ShafieeSuatu petang ketika kami sekeluarga sedang menikmati makan malam, suami memberitahu ada beberapa orang rakan sekerjanya yang bertanya bagaimana suami mampu survive? Punya rumah sendiri, punya kereta, menanggung dua orang anak dan isteri pula tidak bekerja. Cukup ke makan minum? Suami hanya tersenyum.Alhamdulillah kami masih hidup, masih mampu bernafas dan meneruskan kehidupan seperti biasa dengan apa yang ada. Jika ada lebih, kami makan lebih. Jika perlu berjimat mengawal perbelanjaan supaya baki wang yang ada cukup untuk kami survive sehingga ke hujung bulan, kami berjimat. Begitulah kehidupan. Jika kita bersyukur dengan apa yang ada Allah sentiasa berikan kecukupan. Jika kita rasa kita susah tetapi melihat orang lain yang pendapatannya lebih kecil mampu hidup serba cukup, mungkin ada silapnya pada kita. Samada dari segi pengurusan kewangan, kawalan perbelanjaan atau mungkin pengurusan rumahtangga. Semak semula ke mana duit kita mengalir.Kami mempunyai kelebihan b…